Klub Haus Buku

10 April 2010

Mengingat tiga yang berdiri dengan Britania Raya

Filed under: Uncategorized — opungregar @ 00:46

Sumber : The Buffalo News Entertainment via Yahoo Alerts
Warga London: Amerika Siapa yang Berdiri Dengan Britania di Its tergelap, Terbaik Jam Dengan Lynne Olson; Random House 471 halaman, $ 28
Dengan Cuddihy Ed, BERITA BUKU resensi
Diperbarui: April 04, 2010, 6:33 Ditampilkan: 04 April 2010, 12:30
Story alat:

Kebanyakan orang Amerika yang tinggal setidaknya beberapa tahun pada abad ke-20 memiliki beberapa gambar samar-samar berkat London masa perang untuk film-film romantis Hollywood perang dan beberapa cuplikan film berita klasik.

Ada Blitz London, menghabiskan malam meringkuk di bawah tanah dan para relawan heroik yang menyelamatkan St Paul’s Cathedral dari kebakaran. Ada para penerbang muda keren, penuh keyakinan dan bravura, sehingga banyak dari mereka tidak pernah kembali.

Kemudian, ada London yang penuh sesak, ibu tak perlu dari dunia bebas, markas shaggy tapi bangga untuk invasi terbesar dalam sejarah. Pria berseragam di jalan-jalan London setiap berbicara bahasa di Eropa. Lebih dari satu juta dan setengah dari mereka, sebagian besar Amerika, Kanada dan Australia, berbicara sesuatu yang sangat dekat dengan bahasa Inggris. Semua disambut sebagai keluarga, dan banyak yang memeluk sebagai sepasang kekasih.

Kemudian, ketika tampaknya perang ini berkesudahan, yang telah menyebabkan kerusakan seperti ini kota unvanquished, sudah mendekati akhir, ada bom buzz dan V diam-2s yang meledak membabi buta di lingkungan yang kurang tidur dan London lapar.

Ini adalah masa perang di London, di mana “jalan-jalan kotor, bagian depan toko cat yang dibutuhkan, dan kereta api terlambat berlari. . . (Di mana) makanan dan air panas yang langka, bir itu lemah, rumput di taman itu lusuh, dan lampu sedang keluar. ”

Ini adalah London di mana tiga orang Amerika dari berbagai lapisan masyarakat meninggalkan jejak tak terhapuskan mereka, menjadi pahlawan di mata orang-orang tabah dan wanita di jalan-jalan kota kuno ini. Nama mereka berguling dari lidah orang-orang biasa dari Westminster ke Soho ke Akhir Timur semudah nama Winston Churchill, Franklin Roosevelt dan Dwight Eisenhower.

Mereka Edward R. Murrow, Averell Harriman dan yang paling diakui di Amerika abad ke-21, Gil Winant, Amerika yang menghabiskan semua atau hampir semua Perang Dunia II sebagai warga kehormatan dari London.

Dua dari mereka, Murrow dan Winant, dikatakan telah menjadi lebih Inggris dari Amerika pada akhir perang, dan tidak pernah sepenuhnya menyesuaikan ke dunia tanpa perang. Harriman, yang mencalonkan diri sebagai presiden dua kali dan terpilih sebagai Gubernur New York di tahun-tahun pasca-perang, adalah cerita yang berbeda.

Ketiga orang adalah karakter utama dalam Lynne Olson brilian dibangun “Citizens of London,” tepat subjudul “Amerika Siapa yang Berdiri Dengan Britania di Its tergelap, Finest Hour.”

Ini adalah buku kelima pada perang tahun menulis atau turut menulis oleh Olson, dan pegang jatuh tempo nya material jelas pada setiap halaman. Sulit membayangkan memilih tiga lebih karakter yang sempurna untuk drama ini.

Masing-masing tahu dan dikenal untuk semua pemain utama dalam Aliansi Barat. Masing-masing memainkan peran penting dalam drama, dan masing-masing meninggalkan catatan yang melimpah, harta karun bagi jurnalis-sejarawan Olson.

Murrow adalah suara harapan Amerika di London kelaparan dan terkepung, dan suara yang kuat dan heroik London kembali di Amerika Serikat bandel. Ratusan ribu orang Amerika duduk di radio mereka set menunggu untuk pembukaan akrab: “Ini adalah Edward R. Murrow dari London.”

Banyak kredit Murrow dengan membantu Roosevelt memindahkan ke Amerika isolasionis memberikan bantuan ke Inggris di bulan-bulan sebelum Pearl Harbor ketika Inggris berdiri di pembangkangan satunya dari mesin militer Nazi.

Selama bulan-bulan, kereta api taipan Harriman badgered presiden hati-hati dan Kongres ke Britania dengan memasok bahan baku yang dibutuhkan untuk menahan serangan lintas-channel Nazi.

The New pemalu Englander John Gilbert Winant umumnya dikreditkan dengan meyakinkan Roosevelt meragukan dan Kongres bahwa Brits tidak hanya akan untuk menahan Nazi, tetapi bahwa jika mereka tidak, Amerika Serikat akan membayar mahal dalam jangka panjang.

Ketiga orang minum dengan Winston Churchill ke dini hari di Chequers. Setibanya di Windsor Stasiun sebagai pengganti Joseph Kennedy, Winant disambut oleh Raja George VI dalam sebuah gerakan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap seorang duta besar Amerika yang baru.

Setiap orang memiliki akses ke kekuasaan di kedua sisi Atlantik dan masing-masing digunakan bahwa akses untuk membantu membentuk aliansi perang terdekat antara dua bangsa yang kuat dalam sejarah modern.

Itu Winant yang dicintai oleh orang-orang di London. Itu Winant yang terlihat berjalan-jalan di London pada topi usang terasa selama Blitz, menanyakan apakah ada sesuatu yang bisa dilakukannya. Itu Winant yang berbicara di London peringatan di St Paul untuk Franklin Roosevelt.

Penulis melihat Olson London adalah hidup, penuh warna, detail dan kontras. Her London adalah kota di mana oleh 1945, anak-anak sekolah yang tidak pernah mencicipi pisang. Mereka harus diajarkan oleh orang tua mereka bagaimana mengupas dan memakannya.

Ini adalah London yang sama yang akan melayani makan malam mewah di Savoy-baik untuk terhubung, London di mana Amerika GI dibayar lebih baik, lebih baik makan dan berpakaian yang lebih baik daripada semua tapi kelas istimewa Brits.

Olson London menjemukan di luar namun berkilau dengan kegembiraan dan gosip tepat di bawah permukaan.

Masing-masing dari tiga orang terkemuka di suatu waktu atau lain yang dilakukan pada urusan dengan putri baik Churchill Sarah atau putrinya mertuanya Pamela, biasanya tepat di bawah hidung perdana menteri. Murrow dan Winant berhasil menyelamatkan pernikahan mereka setelah perang. Harriman, dalam usia tuanya, menikah dengan Pamela mantan Churchill, beberapa bulan setelah kematian suaminya yang kedua, Leland Hayward.

Buku ini tidak hanya menceritakan bagaimana sebuah kota 8 juta, perilously kekurangan makanan dan bahan bakar dan hancur dari udara, bertahan lama enam tahun perang, ia membawa-tahun untuk hidup, melainkan bernafas daging dan darah ke dalam daftar karakter sejarah umum dikreditkan dengan menyatukan orang-orang Englishspeaking melawan tirani selama jam mereka paling gelap.

Edward Cuddihy adalah pensiunan Buffalo News mengelola editor.

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: